Monday, September 15, 2008

KENANGAN

Azalis,jiranku.Selalu ku perhatikan tubuhnya yang cantik ketika dia menyidai pakaian di ampaian,menyiram bunga di laman rumah.Kami memang sudah mesra.Sebagai jiran,kami selalu berbual.Kebiasaanya pada hujung minggu,kami selalu berbual sambil aku membasuh kereta sementara dia sibuk dengan pasu-pasu bunganya.Azalis sudah bersuami,anak dua orang.tetapi aku perhatikan suaminya selalu tidak ada di rumah,manakala kedua-dua anaknya masih tadika.aku memang selalu idamkan tubuh Azalis,kecil molek tetapi padat berisi.Goyang punggungnya selalu mendebarkan hatiku.Buah dadanya yang sebesar betik muda,nampak pejal berisi sering menyebabkan aku terliur terutama apabila sesekali dia mengenakan body-fitt t-shirt dengan seluar jeans ketika menyiram pokok bunga atau menyidai baju diampaian.Sekali pandang memang Azalis seperti anak dara dan wajahnya memang manis,maklumlah dia bekerja di bank.Sememangnya pekerja bank popular dengan kecantikkan mereka.

Pada suatu hari yang indah,secara kebetulan hari itu aku mengambil cuti dan Azalis juga bercuti.Sedikit demam katanya.Kedua-dua anaknya sudah dihantar ke tadika.Tinggal dia bersendirian di rumah.Seperti biasa dia akan menyidai pakaian diampaian.Pada pagi itu dia memakai t-shirt body-fit warna biru tersebut dan berseluar jeans.Dari rambutnya yang basah,aku tahu dia baru lepas mandi.Aku terus perhatikan setiap gerak-gerinya dari tingkap bilik ku yang sedikit terbuka. Sesekali t-shirtnya terangkat mendedahkan bahagian perut dan pusatnya yang putih melepak.Berderau darah ku.Tanpa kusedari, tanganku sudah mengurut-ngurut konek ku dengan perlahan-lahan.

"Hah!Ngintai kita ye!".Aku terkejut kerana tanpa kuduga rupa-rupanya dia menyedari aku memperhatikan dirinya.

"Emm!Errr!Eh!Takde la".Kata ku sambil tersenyum dan mengaru-garu kepala ku yang tak gatal.

"Saya baru je kat sini,baru nak buka tingkap ni".Tambah ku lagi,aku agak lega sebab aku perhatikan dia senyum.Rasanya dia tidak marah.

"Baru bangun ke? cuti?".Tanya Azalis pada ku.

"A'ah!Rasa malas nak pergi kerja hari ni.You pulak,kenapa tak kerja hari ini?".Jawab ku bersahaja sambil menjeling ke buah dadanya yang nampak pejal berisi.Rasanya dia tidak memakai coli sebab jelas puting teteknya melekat pada t-shirt yang di pakainya.

"Saya rasa tak sihat,bangun tidur pagi tadi rasa pening,tu yang ambik cuti ni." jawab Azalis sambil menyidai baju yang terakhir diampaian.

"Husband you mana?Lama tak nampak?"Tanya ku lagi.

"Huh!Dia kat penang seminggu".Nampak raut wajahnya agak kecewa kerana selalu ditinggalkan.

"Ooo!Kesepian la ni ya!".Jawabku dengan nada suara perlahan antara dengar dan tidak.

"Emm!You cakap apa tadi?"Tanya Azalis, nampak berminat dengan ayat terakhir yang ku kata tadi sambil dia berjalan menghampiri pagar yang memisahkan rumah sewa ku dengan rumahnya.

"Eh!Takde apa-apa."Kata ku dengan nada suara yang sedikit bergetar.Takut-takut dia salah faham dan marah padaku.Tapi aku perhatikan tidak nampak riak marah pada wajahnya. Sebaliknya dia tersenyum memperlihatkan wajahnya yang semakin manis,seolah-olah mengharapkan sesuatu.

"Nak buat macamana,kesepian pun bukan ada yang sudi temankan kita".Kata Azalis sambil berlalu meninggalkan aku terpinga-pinga di tingkap.Sempat aku mencuri pandang pada lenggang lengguk daging puggungnya yang padat berisi.Ketika itu aku rasakan konek ku mula mengeras

"Hello!Sapa ni?".Tiba-tiba telefon rumah ke berdering

"Azalis la ni,apa la you ni tak cam suara kita ke?"Aku sedikit tergamam mendengar suara lembut di telefon itu.

"Errr!Ada apa lis?".Tanya ku kehairanan.

"Emm!Takde apa-apa,You dah sarapan ke?Kalau belum mari la sini,temankan I sarapan,Lis ada buat apam beras ni".Pelawa Azalis dalam telefon.

"Err!Tak pa ke?Segan la,nanti ada orang marah la pulak".Aku ragu-ragu dan tak percaya.

"Apa la u ni,mana ada orang,Lis je ni,dengan lis pun nak malu ke? Kata tadi nak temankan kita yang kesepian".Balas suara lembut itu lagi,dapat ku dengar dengusan nafasnya di corong telefon.

"Emm!Yalah,kejap lagi I datang".Tanpa ku sedari kata-kata itu keluar dari mulutku. Tiba-tiba jantungku berdegup kencang, membuatkan aku menarik nafas panjang seperti orang yang sedang berjogging di waktu pagi.

"Adakah angan-anganku selama ini menjadi kenyataan hari ini?".Bisik suara hatiku,rasa menyesal pula sebab berjanji akan datang ke rumahnya.Hatiku berbelah bagi,hati baik ku kata jangan tetapi hati jahat ku kata inilah peluang terbaik untuk merasai nikmat tubuh Azalis yang memang sudah lama ku perhati dan ku idam-idamkan itu.Dalam pada berfikir dan mencongak-congak itu,aku mencapai tuala dan menuju ke bilik air.Dalam bilik air,sempat aku cukur bersih bulu ku.aku memang suka begitu,Aku suka konek ku bogel tanpa bulu.Bekas teman wanita ku dulu pernah berkata batang ku nampak 'macho' bila berkeadaan begitu.Aku senyum sendiri.

Setelah siap mandi,aku segera berpakaian,aku mengenakan baju t-shirt dan seluar trek.Jam menunjukkan pukul 8.55 pagi dan aku sudah siap untuk pergi 'bersarapan'dengan Azalis. Harapanku pagi ini aku dapat merasai nikmat'apam beras' Azalis, pasti tembam dan gebu.

"Masuk lah".Sapa Azalis tersenyum manis sambil menguak daun pintu rumahnya.Dia berdiri bersebelahan dengan pintu itu.Aku melangkah masuk,oleh kerana ruang sempit antara Azalis dengan daun pintu itu,siku ku tersentuh buah dada Azalis.Terasa kenyal dan pejal.Jantungku berdegup kencang kembali,dan aku mula rasa macam sudah hilang nafas. Konek ku mula berdenyut-denyut.

"Oopps!Sorry!".Kata ku sambil pura-pura,sambil ekor mata ku memandangnya.Hati ku berdebar-debar.Azalis tidak menjawab.Dia merenung ku sambil tersenyum.Matanya kelihatan bersinar-sinar.

Setelah aku masuk ke rumahnya,dengan perlahan- lahan dia menutup pintu itu dan terus menekan punat kunci.Dia berpaling kearah ku dan kami bertentangan mata,dadaku kian berdebar-debar.Wangian yang Azalis pakai sebak memenuhi rongga hidungku, sungguh harum.Aku rasakan batangku mula berdiri dan nafas ku mula sesak.

Tiba-tiba Azlis memejamkan matanya,aku hampirinya dan ku peluk pinggannya.Dia membalas pelukan ku dengan merangkul leherku.Perlahan-lahan tubuh Azalis yang kecil molek ku himpit ke daun pintu,pinggang rampingnya ku rangkul kemas,buah dadanya yang kecil pejal ku himpit rapat dengan dadaku.Ku lihat ulas bibir Azalis sedikit terbuka,kelihatan bibirnya basah dan merah,sungguh mengasyikkan.Perlahan-lahan bibir ku menyentuh ulas bibir Azalis,ku kucup bibirnya,ku sedut lembut bibir Azalis dan terasa dia membalas menyedut mesra ulas bibirku.

Kami terus khayal dalam kucupan berahi yang panjang.Saling bertukar-tukar lidah. Sesekejap aku menggulum lidahnya dan begitu juga dia,menggulum lidah ku pula.Terasa tubuh Azalis mengeliat-geliat dalam pelukanku.Buah dadanya terasa semakin pejal dan membengkak.Azlis mengubah kedudukan kedua-dua tanganya,dari leher ku kini belakang ku pula diusap-usap mesra. Konek ku yang sudah tegang dalam seluar,ku himpitkan kemas di celah kangkang Azalis.

Bibir Azalis terus ku lumati semahu ku. Peluang keemasan begini tidak harus kulepaskan.Sememangnya sudah lama aku idamkan tubuh Azalis ini.Dalam masa bibirnya terus ku kucup,tangan ku pula berubah tempat.Tangan kanan ku meramas-ramas buah dada kirinya sementara tangan kiri ku masih memeluk pinggannya.Aku dapat merasakan tubuh Azalis mengeliat-ngeliat dalam pelukan ku,mungkin kerana menahan berahi dan akhirnya dia melepaskan kucupan ku dengan satu keluhan yang berat.

"Aaahhh!Syammm!".Keluh Azalis di telingaku sambil terus memeluk erat tubuhku.

"Mmmm!Sayang,sudah lama I idamkan saat ini". Bisikku lantas menggigit cuping telinga sebelah kiri Azalis.Serentak itu tangan ku mencengkam dan meramas-ramas lembut buah dada kiri Azalis untuk kesekiaan kalinya.

"Ohhh!Please,mmmmm!I juga Syam".Mata kuyu Azalis merenung mataku penuh mengharap.

"Mmmm!".Aku senyum lantas mengucup kembali bibirnya.Azalis melonggarkan pelukannya, dia menarik tangan ku menuju ke bilik tidurnya.Setiba di dalam biliknya, Azalis memalingkan tubuhnya menghadap ku.Terus tangannya menanggalkan baju t-shirt yang aku pakai.kemudian dia memeluk pinggang ku dan mencium dada ku.Aku mengusap-usap rambutnya dengan tangan kananku dan tangan kiri ku pula meraba-raba belakangnya.

Kemudian dia terus melondehkan seluar trek yang ku pakai.Dia bangun semula sambil, tangannya menggengam konek ku yang sudah keras dari tadi.Aku membiarkan sahaja apabila tangan Azalis segera menggenggam erat konek ku yang sudah tegang terpacak.Aku memeluknya,tangan ku meraba-raba dan meramas-ramas kedua-dua punggungnya yang pejal.Aku lalu menyingkap baju t yang dia pakai,terserlah kedua-dua buah dadanya yang seperti betik muda.

Tiba-tiba dia segera mencangkung dicelah kangkangku. Tangannya tetap terus mengggenggam batangku,sedikit pun tidak dilepaskannya.Dia mengurut-urut konek ku hingga batangku terasa amat tegang,urat-urat jantan pada batangku jelas kelihatan. Kemudian Azalis menguis belahan kepala cendawan konek ku dengan hujung lidahnya.

"Arghaah!Nikmat sungguh ku rasakan".Terasa ngilu,bagaikan mahu terkencing aku dibuatnya. Azalis semakin rakus memperlakukan konek ku.Kini dia memasukkan konek ku ke dalam mulutnya,menyedutnya dalam-dalam seperti orang menyedut air coke menggunakan straw.Sesekejap lidahnya menjilat-jilat kepala cendawan batang ku.Aku menjadi semakin tidak menentu,terasa air maniku sudah berada diujung konek ku tetapi aku cuba menahan.Terasa rugi kalau ia dimuntahkan begitu sahaja,bukan ditempat yang sepatutnya.Lalu aku segera menarik tanganya untuk berdiri semula.

"I nak rasa 'apam beras' you"Aku berbisik sambil merenung mata kuyu Azalis.Kedua-dua tanganku kini berada dipunggungnya,aku meramas-ramas lembut pungung yang kenyal seperti boleh getah itu.Tangan kirinya masih menggengam konek ku.Azalis tersenyum,dia faham maksudku.Dia melepaskan konek ku yang sudah begitu lama 'terpenjara' dalam tanganya itu.

"Mmm!You ni tak sabar-sabar la,tak lari gunung dikejar tau".Balas Azalis manja sambil berundur ke belakang dan melepaskan rangkulan tangan di punggungnya.

Aku dengan pantasnya membuka zip seluar jeans Azlis.Aku melutut didepan Azlis lantas ku tarik seluar itu ke bawah sehingga lucut dari kakinya.Azlis mengenakan 'penties'merah jambu.Aku lurutkan 'panties'itu hingga keluar dari kakinya.Kini terserlahlah tubuh bogel Azlais di depanku.Pehanya putih melepak dan cipapnya yang berbulu sedikit nampak tembam seperti apam yang baru keluar dari ketuhar.Sungguh menghairahkan sehingga membuatkan aku tercungap-cungap menahan perasaan.

Aku menghampiri cipap Azalis,ku selak belahan cipapnya dengan kedua-dua ibu jari tangan ku.Kelihatanlah biji kelentitnya, merah seperti kerang yang baru diangkat dari laut.Aku julurkan hujung lidah ku menyentuh kelentit tersebut,aku jilat-jilat seperti menjilat aiskrim,sesekejap ku kulum seperti mengulum gula-gula dan ku sedut-sedut seperti menyedut air coke dengan straw.

"Argaahh!".Laungan lunak suara Azlis kesedapan.Kedua-dua tangannya membelai-belai rambut ku,kadang-kadang dia menarik-narik lembut rambutku sambil megejangkan kedua-dua kakinya.

"Mmm!Argaah!Sedapanya,sayang,Argaahh!"Azalis bersuara lagi.kemudian aku bangun,aku rebahkan Azlis di atas tilam katil.Dia terlentang menghadap ku yang masih berdiri di birai katil. Ku perhatikan setiap inci tubuh Azalis yang terbaring menelentang itu.Buah dadanya kelihatan bulat pejal dihiasi puting tetek yang masih nampak kemerahan tegang dan megah dipuncak,buah dada itu turun naik berombak mengikut alunan nafas Azalis yang kian kencang. Pandangan ku turun ke bawah ke pusat Azalis dan akhirnya tertumpu pada kemaluan Azalis yang tembam dan gebu, kelihatan cipapnya sedikit timbul apabila dia berbaring begitu.Jelas kelihatan kemaluan Azalis sudah basah terutama pada alurnya,sungguh indah dan mengasyikkan melihat tubuh Azalis yang putih dan gebu itu.

"Mmmm!Syammm,sayangg!Cepat la,Lis tak tahan ni".Suara rengekan Azalis,manja dan menggoda.Aku Cuma tersenyum merenung matanya yang separuh terbuka itu.Aku segera baring mengereng di sebelah kanan tubuh Azalis.
Dahinya ku kucup lembut sambil tangan kiri ku mencekup dan meramas-ramas lembut kemaluan Azalis,dia tersentak lantas memaut tengkuk ku.Dia mengucup bibirku dan mengulum-ngulum lidah ku.

Buah dada Azalis terasa pejal melekat di dadaku.Kini aku dapat merasakan kehalusan kulit buah dadanya menyentuh kulit dadaku. Bibir ku mengucup leher Azalis pula,nafasnya jelas termengah-mengah sambil merengek geli bercampur sedap.Kemudian ku kucup pangkal lurah dadanya.

"AArgah!Uuuhhh!Syaamm".Suara Azalis merintih,apabila bibir ku mula mengucup dan menyedut lembut puting teteknya yang semakin keras pejal.Tanganya meramas-ramas rambutku, sementara itu tangan kiriku sudah lemas berendam dengan air dicelah kangkang Azalis yang melimpah-limpah keluar dari cipapnya, aku terus-terusan meramas-ramas mesra. Sesekali jari telunjukku terbenam dalam alur cipap Azalis yang tembam itu.Segala-galanya ku lakukan dengan lemah lembut dan perlahan. Aku tidak mahu terlalu gelojoh dan kasar.Aku perhatikan Azalis juga mahu yang begitu, tidak henti-henti dia merengek-rengek dan mengerang kesedapan apabila setiap kali tempat-tempat sensitif pada tubuhnya ku sentuh dan kubelai.

Setelah puas bermain-main di puting tetek, kini bibir dan lidah ku mula meneroka ke perut Azalis,ku julurkan lidahku kedalam pusatnya.Tanganku pula mengambil alih tugas bibirku di buah dada Azalis,ku ramas-ramas lembut sambil sesekali puting teteknya ku gentel.Tubuh Azalis semakin kuat mengeliat kesedapan.

Akhirnya bibirku sampai ke cipap Azalis yang nampak merekah dan basah lencun.Dalam kedudukan baring terlentang begitu,kelihatan alur cipap Azalis terbuka sedikit.Aku menyuakan lidah ku ke rekahan alur cipap Azalis.Punggung Azalis kelihatan terangkat-angkat apabila bibir cipapnya tersentuh lidah ku.Sesekali alur cipap itu ku jilat membuatkan Azalis semakin menggelisah kerana menahan ghairah.

"Aargahhhhhh!Syammm,yes,Ermmm!Uuuuhhhh!". Rengek Azalis sambil tangannya menarik-narik cadar katil.Cipap Azalis terus ku belai dengan lidah,ku buka alur cipapnyanya lantas ku jilat dan ku sedut biji nikmat Azalis semahu ku membuatkanya menjerit-jerit kecil.

"Aahhh!Syaammm,cepatlah sayang,aahhh!Lis dah tak tahan ni,cepat la sayang".Rengek Azalis sambil menarik-narik lembut rambutku.

Aku belum bersedia untuk itu.Aku bangun dari celah kangkangnya,lantas aku melutut depan muka Azalis.Aku suakan konek ku ke mulutnya.Azlis dengan pantas mengulum konek ku,di jilat-jilatnya kepala konek ku dan disedutnya-sedutnya.Rasa nak terkeluar air maniku rasanya.Sesekejap dia mengulum konek ku sampai ke pangkal dan di sorongnya keluar dan masuk.

"Argaaahh!Sedap!Lagi sayang,lagi".Kata ku separuh menjerit.Tangan ku membelai lembut rambut dikepalanya.

Aku mengubah posisi,aku baring dan ku suruh Azalis menindih tubuh ku.Konek ku mengadah ke atas menghadap mukanya manakala cipapnya menelangkup ke bawah mengadap muka ku.Dia terus mengulum-ngulum konekku manakala aku menjilat-jilat cipapnya dari bawah.

Selang seketika kami puas dengan keadaan itu,Azalis kembali menelentang di sisiku,maka aku segera bangun dan melutut di celah kangkangnya.Ku buka luas kangkangnya.Konek ku yang sedia keras tegang dan basah hasil kuluman Azalis tadi,aku halakan ke alur cipapnya.Perlahan-lahan ku tolak konek ku masuk kedalam gua cipap Azalis.

"Argaahh!".Kedengaran suara Azlis mengerang manja.Matanya yang kuyu merenung tepat ke mataku.Nampak sedikit senyum nipis dibibirnya yang mungil itu.

Apabila konek ku sudah terbenam keseluruhan ke dalam cipap Azalis,ku biarkan seketika.Terasa konek ku berdenyut-denyut.Kini ku lihat mata Azalis terpejam rapat dan mulutnya separuh terbuka.Terus ku kucup bibirnya dan ku kulum lidahnya.Azalis kaku seketika.

Seketika kemudian aku menarik konek ku sehingga separuh keluar dan ku benamkan semula perlahan-lahan.Aku mengulangi keadaan itu beberapa kali sambil mulutnya bertaut rapat dengan mulutku.

"Argahhh!Argaahhh!Argaahhh!".Tiba-tiba Azalis mengerang dan terus sahaja dia memeluk erat leherku.Kedua-dua peha kakinya memeluk pinggangku sekuat-kuatnya seolah-olah tak mahu dilepaskan.Aku merasakan konek ku dicengkam kuat oleh dinding lubang cipap Azalis.Terasa kemutan kuat disekeliling batang ku,seolah-olah konek ku nak mengembang macam belon.

Seketika kemudian pelukannya menjadi longgar,aku mengucup bibir Azalis kembali.Namun agak sukar kerana Azalis kelihatan tercungap-cungap.Aku alihkan pula mengucup pangkal lehernya.Kini aku mula mengulangi keadaan tadi.Aku keluarkan separuh konek ku dan kebenamkan semula,perlahan-lahan dan kemudian semakin laju.

"Argahh!Argahhhh!".Suara Azalis merintih.Aku merasakan konek ku semakin kurang dari cengkaman lubang gua cipap Azalis.Lalu aku menarik dan menolak dengan semakin laju.Kedengaran berdecit-decit air didalam lubang cipap Azalis.Alunan punggungnya mengikut rentak konek ku.Azalis semakin selesa dengan keadaan itu.Sesekali aku terasa punggung Azalis terangkat-angkat dan mengayak ke kiri dan ke kanan.Aku masih terus menolak dan menarik konek ku ke dalam kolam nikmat Azalis.Terasa hangat dan berdenyut-denyut konek ku.Terasa lama konek ku menyelam dalam kolam Azalis dan rengekan Azalis semakin berat.

"Aaargghhhhh!Uuuuuhhhh!Mmmmm!".Rengekan Azalis semakin ghairah.Tangannya memaut kemas tubuhku.

"Syammmm,argghhhh!Liss nakk,argghhhh!Mmm".Rengek Azalis lagi dan serentak itu tubuh Azalis mengejang.Kini kedua-dua kakinya melurus dan tangannya merangkul kuat leher ku.Dapat ku rasakan konek ku lemas dengan banyaknya air di dalam lubang gua cipap Azalis.

Seketika kemudian aku menarik konek ku keluar.Aku baring disebelah Azalis.Aku memusingkan belakang badannya menghadap ku.Peha kanannya ku angkat lalu ku benamkan konek ku ke cipap Azalis.Perlahan-lahan aku menarik keluar konek ku,hingga separuh dan ku benamkan semula.Aku mula menghenjut konek ku keluar dan masuk perlahan-lahan.Terasa kemutan di dinding cipap Azalis melekat pada konek ku.Nikmat sekali.Aku semakin melajukan henjutan ku.Azalis memalingkan mukanya mengadap ku dan kedua-dua bibir kami berkucupan lagi sambil aku terus menghenjut konek ku dan peha kanannya ku angkat.Seketika kemudian pehanya ku turunkan dan ku rapatkan kedua-dua pehanya.Aku terus menarik dan menolak dengan lebih laju lagi.Tubuh Azalis membengkokan kerana henjutan ku itu.

"Sayang,Aaarrgghhh!Syam nak...sampai ni".Aku berbisik antara dengar dengan tidak ketelinga Azalis.Aku terasa air mani ku sudah di hujung kepala konek ku,tunggu masa untuk dilepaskan.

"Nak lepas kat mana?".Aku semakin kritikal. Nak cabut terasa sayang tetapi air mani ku betul-betul sudah mahu terpancut.Aku sudah tidak boleh menahan lagi,pun begitu aku terus menghenjut.

"Aarhhhggg!Dalam saja syam".Jawab Azalis manja.Belum sempat habis kata-kata Azalis itu,tanpa dapat ku kawal,air mani ku memancut deras serentak dengan satu tolakkan yang agak kuat membenamkan konek ku sedalam-dalam yang boleh.

"Argaaahhh!".Suara ku keluar serentak dengan air maniku yang memancut kedalam lubang cipap Azalis.Matanya secara spontan terbuka,bibirnya bertaup rapat.Menahan kesedapan barangkali.Terasa cipapnya mengemut kuat,seakan dinding cipapnya mencengkam kuat konek ku.Serentak itu juga berdas-das air mani ku membanjiri lubang gua cipap azalis.Aku memaut kemas daging punggung Azalis.Peha kanannya diselaknya ke atas,membolehkan konek ku terbenam ke dalam cipapnya sehingga ke pangkal.Mukanya memaling mengadapku semula dan menyuakan bibirnya minta di cium.Aku terus mengulum bibir mekar yang basah itu buat kesekian kalinya.

Akhirnya tubuhku dan tubuh Azalis mengendur. Dapat ku rasakan konek ku semakin mengecut, perlahan-lahan aku menarik konek ku keluar dari cipapnya.Kami sama-sama terlentang kepuasan.

"Macamana?Okay ke?" aku berbisik.Aku mengerengkan badan ku mengadap Azalis,sambil itu ku letakkan tangan kanan ku ke dadanya dan ku gentel puting susunya.Azalis mengeliat kegelian.

"Mmmm!Best".Balas Azalis,memalingkan kepalanya dan merenung mata ku.Tanganya merayap-rayap sekitar konek ku.

"Mmmm!!basah!!".Katanya lagi sambil tanganya mengusap-usap batang ku konek ku lagi.Aku menggigil kegelian.Tak semena-mena konek ku mula menegang kembali.Aku bangun dan mencium pipinya kemudian bibirnya ku kucup dan ku kulum lidahnya.Dia tersentak.

"Nak lagi?".Azalis merenung tepat ke mata ku sambil tersenyum.Tangannya masih lagi membelai konek ku yang sudah 100 peratus tegang kembali.Aku Cuma mengganggukkan kepala ku seperti lembu yang ditarik hidung.Tangan kiri ku mencekup cipapnya.Sesekali jari telunjuk tangan, ku benamkan kedalam lurah cipapnya dan Azalis memejamkan matanya setiap kali bila ku lakukan demikian.

Dia menolak tubuh ku,aku terlentang.Azalis bangun dan menindih badan ku.Kami berkucupan lagi.Kemudian ditegakkan kedua-dua betisnya,dia bangun mencangkung didepan ku.Kelihatn lurah cipapnya terbuka lebar.Dia menarik batangku dengan tanganya,disuakanya ke pintu gua cipapnya,terus menelan konek ku.

Dia kembali baring ke dada ku sambil bibirnya mencari bibir ku dan dikucup bibir ku dengan rakusnya.Dalam keadaan separuh mencangkung itu dia menaikkan punggungnya keatas dan kemudian menurunkannya kebawah semula.Konek ku tenggelam timbul di dalam cipapnya.Semakin lama semakin laju dia menggerakkan punggungnya dalam keadaan demikian.Kedua-dua tangan ku letakkan di bawah lipatan pehanya dan membantu naik dan turun punggung Azlis.

"Arghhhh!Arghhh!".Tak semena-mena dia berhenti mencium ku dan ditegakkan tubuhnya.Pehanya terlipat disisi tubuhku dan digoyang-goyangkan punggunya kekiri dan kekanan.Tangan ku pula begerak ke daging punggungnya dan ku ramas kuat.

Dalam keadaan konek ku lemas dalam air cipapnya yang membanjiri ari-ari ku,dia menyorong punggungnya ke depan dan ke belakang pula.Seperti orang sedang menunggang kuda.Sesekejap perlahan dan seketika kemudian laju.

Agak lama kami dalam keadaan demikian.Peluh di tubuh ku dan Azalis mengalir deras.Kami sama-sama mencungap.Seketika ku rasa konek ku kesat dihimpit dinding cipap Azalis.Aku mula merasakan kemutan kuat daging cipap Azalis disekeliling konek ku seperti mulanya tadi.

"Arghhhh!Arghhh!".Sekali lagi Azalis berteriak,dia berhenti menghayunkan punggungnya dan ditekannya kuat sambil tubuhnya direbahkanya ke tubuh ku.Dia tercungap-cungap.Dapat ku rasakan dadanya berombak pantas.

Aku menolak tubuhnya yang dah tak bermaya itu baring di sisi ku.Aku bangun dan ku terbalikkan tubuhnya.Kelihatan daging punggungnya timbul seperti gunung Kinabalu.Aku semakin ghairah.Aku menarik pangkal pinggangnya ke atas,dia faham apa yang aku mahukan.Azlis menegakkan kedua-dua lututnya.

Kelihatan alur cipap Azalis tesembul dan tersepit di celah lurah peha gebunya yang dirapatkan itu.Aku menghampirinya dari belakang dan perlahan-lahan ku suakan konek ku ke pintu cipap yang tersembul itu.Aku goyangkan batang ku ke atas dan kebawah dimuka cipap itu.

"Mmmmm!".Suara muncul dari mulut Azalis,Aku cuba menolak konek ku masuk ke dalam alur cipap Azalis,ketat.Dia membuka sedikit kangkang pehanya.Lalu konek ku terus tercelup kedalm kolam cipapnya.

"Doggie style".Bisik suara hatiku.Permainan yang amat aku gemari.Aku memulakan hayunan. Aku tolak dan tarik konek ku ke dalam cipap Azalis,ke depan dan ke belakang.Perlahan-lahan dan kemudian laju.Tubuh Azlis terdorong ke depan dan punggunya bergetar setiap kali menerima hentakan batang ku.

"Arghhhh!Mmmmmm!Uuhhhhh!Mmmm!".Azalis mendongak sambil matanya terpejam rapat.Kolam cipapnya yang tadi hampir kering sudah mula berair semula,maka makin lajulah aku menghentakkan konek ku ke dalam cipapnya.Semakin lama semakin laju sehingga lutut Azlis tak mampu berdiri lagi,dia rebah.

Aku merapatkan kedua-dua peha Azalis dan peha ku menindih pehanya.Sementara itu konek ku masih terbenam di dalam alur cipapnya.Aku menghayunkan batang ku ke depan dan ke belakang.Aku hayun laju dan semakin laju.Punggung pejalnya begetar setiap kali aku menghayun dan konek ku menghentak lubang gua cipapnya.Terasa air mani ku sudah hendak keluar.Aku lajukan lagi hayunan ku sehingga tubuh Azlis bergerak-gerak ke depan.

"Arghhhhhhhh!Aku berteriak separuh menjerit sambil air mani ku terpancut di dalam lubang gua cipapnya itu.Azalis cuma tercungap-cungap dan sesekejap dia mendengus seperti lembu sedang kena sembelih.
Aku terus rebah di sisi Azalis,lesu.Dia memalingkan tubuhnya lalu meletakkan kepalanya didada ku.Dia mencium dada ku dan tangannya memeluk tubuh ku,pehanya juga memeluk peha ku.Kurang beberapa minit kemudian kami sama-sama terlena kerana keletihan.

Setelah jaga,kami sama-sama ke bilik air dan mandi.Sekali lagi kami melakukanya di dalam bilik air. Setelah itu kami bersarapan yang ku kira bukan sarapan lagi kerana hari sudah memuncak tinggi.Sebelum aku pulang ke rumah sewa ku,kami berkucupuan mesra dan sama-sama berjanji setia merahsiakan pekara ini dari sesiapa pun.

Sejak dari hari itu,kami selalu bertemu.Jika tidak di rumah,kami berjumpa di hotel pula.Kalau tak silap aku dalam minggu pertama perkenalan kami hampir setiap hari kami melakukanya.
SEKIAN DAH HABIS DAH!

2 comments:

aku said...

“KERANA SATU KLIK MALAPETAKA BERTERUSAN DITERIMA HINGGA HARI KIAMAT
Oleh: Ismail Abu Bakar

Di zaman ICT dan Globalisasi ini kemudahan komputer dan email hampir ada pada setiap orang yang bekerja di sektor swasta juga kerajaan termasuk kepada pelajar-pelajar di kolej dan universiti. Kemudahan internet yang disediakan dengan kadar yang semakin munasabah menyebabkan kemudahan email ini menjadi semakin popular.Pernahkah kita terfikir dengan satu “KLIK” sahaja akan menyebabkan mencurah-curah dosa yang di terima secara berterusan hingga hari kiamat.
Apa yang penulis akan bincangkan adalah berdasarkan dua buah Hadis Sahih berikut.
Mahfumnya::
Ibnu Mas’ud r.a. berkata: Bersabda Nabi s.a.w. : “Tiada suatu jiwa yang terbunuh dengan penganiayaan, melainkan putera Adam yang pertama dahulu itu mendapat bahagian dari penumpahan darah itu, kerana ia yang pertama membuka jalan untuk penumpahan darah.”(Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)
Yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah kisah pembunuhan Qabil terhadap Habil kerana Qabil dengki terhadap Habil yang berkahwin dengan kembarnya yang lebih cantik.
Mahfumnya:
Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang mengajak kejalan hidayat, maka baginya dari pahala seperti pahala (sebanyak pahala)pengikutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dari pahala mereka. Dan sesiapa yang mengajak ke jalan sesat, maka menanggung dosa sebanyak dosa-dosa pengikutnya, dengan tidak mengurangi dari dosa-dosa mereka sedikit pun.
(Diriwayatkan oleh Imam Muslim)
Bagi memudahkan kefahaman akan maksud hadis-hadis di atas dan berkaitan dengan konteks kehidupan kita pada zaman ICT ini, mari kita ambil iktibar dari kisah berikut. Zack baharu tamat belajar di sebuah universiti kemudian di terima bekerja di sebuah syarikat ICT. Setiap pekerja dibekalkan dengan komputer, alamat email dan internet akses bagi memudahkan urusan kerja seharian.Zack mempunyai ramai kawan dan mereka berhubung melalui email setiap hari. Masa lapang Zack diisi dengan melayari laman web lucah. Kegemarannya ialah memuat turun (download) gambar-gambar lucah itu kemudian berkongsi dengan kawan-kawannya melalui email. Dia mempunyai “email group” dan ada 50 alamat email kawan-kawannya di dalam “emailgroup” tersebut.
Sekali menghantar email, dia akan menghantar kepada “emailgroup” tersebut.Selain daripada itu dia juga suka menghantar semula email yang diterima daripada rakan yang lain ke “emailgroup”. Di antara kandungan email itu adalah kisah-kisah yang mengaibkan seseorang seperti video klip bercium di dalam lif, kisah seluar dalam yang dijumpai di dalam periuk di restoran mamak dan seumpamanya lagi yang kebanyakannya adalah perkara-perkara yang nafsu kita seronok membacanya dan melihatnya tetapi hukumnya adalah jelas haram di sisi syariat Islam.
Pada suatu hari ketika pulang dari tempat kerja Zack terlibat dengan kemalangan jalan raya dan kembali kerahmatullah di tempat kejadian.
Di dalam Islam telah sepakat ulama’ bahawa hukum melihat gambar-gambar lucah, menyebarkan fitnah, membuka aib dan seumpamanya adalah haram serta berdosa kepada mereka yang melakukannya dan menyebarkannya.Untuk memudahkan kefahaman, katakan Zack telah mendapat satu dosa kerana menghantar gambar-gambar lucah kepada kawan-kawannya. Gambar tersebut diterima oleh 50 orang kawan-kawannya melalui email. Kesemua kawan-kawannya seronok dengan gambar tersebut dan meredai perbuatan Zack maka setiap kawannya mendapat satu dosa manakala dosa setiap kawannya itu juga diberikan kepada Zack jadilah sekarang dosa Zack 1+50 = 51.Setiap kawan-kawan Zack itu pula menghantar gambar tersebut kepada 10 orang lagi,maka sekarang dosa Zack akan bertambah lagi menjadi 1+50+500=551 dosa. Kemudian setiap sepuluh orang itu menghantar lagi kepada 10 orang yang lain, bertambahlah dosa Zack menjadi 1+50+500=5551. Begitulah seterusnya.
Zack telah meninggal dunia, email nya masih lagi tersebar, maka akan berterusanlah dia mendapat dosa selagi email itu berlegar di ruang cyber hingga hari kiamat. Begitulah iktibar yang boleh diambil daripada apa yang berlaku kepada Qabil, setiap jiwa yang mati dibunuh kerana hasad dengki manusia, maka dosa membunuh itu akan juga sampai kepada Qabil hingga hari kiamat. Bayangkanlah berapa ramaikah jiwa yang telah
kena bunuh dengan zalim sejak dari zaman nabi Adam hingga sekarang? Dan berapakah dosa yang terpaksa ditanggung oleh Qabil di akhirat kelak?
Berbalik kepada kisah Zack, katakan sebelum meninggal dunia, Zack telah sempat bertaubat, insya’Allah dosa manusia terus dengan Allah, seperti meninggalkan puasa, zakat dan solat fardu akan Allah ampunkan tetapi dosa kita sesama manusia hanya Allah akan ampunkan bila insan tersebut mengampunkan kita. Zack telah menyebarkan perkara
yang menyebabkan orang lain berdosa, bagaimanakah dia nak mintak ampun dengan semua yang menerima email tersebut? Selagi mereka semua tidak mengampunkan Zack maka selagi itulah dia akan terima dosa hingga kiamat kelak.
Inilah malapetaka yang sangat besar pada zaman ICT ini. Dengan sekali klik sahaja saham dosa akan mencurah-curah sampai kepada kita. Sebab itu setiap kali apabila kita menerima email, hendaklah berhati-hati, jika kandungan email itu adalah gambar lucah atau yang mengaibkan seseorang muslim lain atau sesuatu fitnah hendaklah segera dibuang dan jangan ada sedetik pun didalam hati untuk seronok dengan benda yang haram bagi mengelakkan kita dan pengirim dari berdosa.
Yang sebaiknya jika yang diterima itu haram, nasihatkanlah pengirim supaya bertaubat dan berhati-hati di masa-masa akan datang.
Sebaliknya jika kita menyebarkan perkara-perkara yang baik dan diredai oleh Allah SWT yang pastinya ganjaran pahala yang di terima pasti mencurah-curah selagi ia masih terus di sebarkan.
Wallahhu’alam
Sumber: tranungkite.net

madd deng said...

Allah telah bfirman dlm Al Quran yg brrmsksud." Kamu tidak menanggung apa yg mereka perbuat dan mereka tidak menanggung apa yang kamu kerjakan.bagi kamu urusan kamu dn bg mereka urusan mereka."..jgn hukum sebarangan...wlbgmnapun pkra yg puncanya dr kita kita t tp dpt bhgian kita..bkn bhg org..wallahuaalam